• Novi Amaliyah

5 Manfaat Nutrisi Grass-Fed Beef Yang Perlu Kamu Ketahui


Beberapa tahun belakangan istilah grass-fed beef, grain-fed beef menjadi populer. Sebenarnya apa perbedaan keduanya. Grass-Fed Beef adalah merujuk pada sapi yang diberi pakan dengan rumput sedangkan Grain-Fed Beef merujuk pada sapi yang diberi pakan biji-bijian.


Saat ini, sebagian besar daging sapi yang tdiemukan di rak-rak di supermatket berasal dari sapi yang diberi pakan dengan biji-bijian. Secara umum, sapi-sapi ini diberi makan jagung dan kedelai, tetapi seringkali menu mereka lebih dari sekadar biji-bijian. Kenyataannya adalah bahwa ternak ini diberi makan apa pun yang merupakan sumber energi termurah dan menggemukan sapi-sapi. Lalu bagaimana dengan sapi yang diberi pakan rumput atau grass-fed beef.


Pada Oktober 2007, Departemen Pertanian AS (USDA) menetapkan definisi standar untuk klaim produk daging grass-fed beef dimana sapi-sapi ternak ini harus diternak di padang rumput yang berkelanjutan dan mencegah sapi diberi makan biji-bijian atau produk berbasis biji-bijian. Sapi juga harus berada dengan damai merumput dipadang rumput yang luas tetapi kebanyakan sapi-sapi ternak saat ini dibesarkan dengan pemberian makan hewan yang terbatas atau pemberian makan hewan terkonsentrasi yang dikenal sebagai CAFO.


Di fasilitas besar ini, tidak hanya sapi yang dikurung dan penuh sesak, tetapi juga tidak diberi pakan yang terbaik untuk mereka. Sebaliknya, mereka makan apa yang membuat mereka mudah gemuk yang akan lebih menguntungkan. Ketika sapi-sapi ini sakit, tentu akan mudah terjadi karena sapi-sapi ternak ini hidup dengan kondisi yang jauh dari ideal. Biasanya mereka akan diberi hormon dan antibiotik. Sapi yang diberi makan biji-bijian dapat disembelih lebih cepat satu tahun jika dibandingkan dengan sapi yang diberi pakan rumput, jerami dan pakan ternak.


Untuk produsen daging sapi yang diberi makan rumput, bukan hanya waktu dikorbankan tetapi ada juga biaya operasional yang lebih tinggi, kekurangan pengolahan dan keraguan konsumen untuk beralih ke grass-fed beef karena kekhawatiran tentang perbedaan rasa dan tekstur. Padahal daging sapi yang diberi makan rumput dianggap sebagai salah satu sumber protein terbaik dari daging merah.


Burger dan steak yang menggunakan grass-fed beef mengandung lebih banyak asam lemak omega-3 dan lebih banyak asam linoleat terkonjugasi (CLA) daripada daging sapi yang diberi makan biji-bijian. Daging sapi yang diberi makan rumput juga lebih tinggi dalam vitamin A dan E dan antioksidan pelawan kanker dibandingkan dengan daging sapi yang diberi makan biji-bijian. Ber manfaat nutrisi grass-fed beef yang perlu kamu ketahui.


Melawan Kanker

Setidaknya ada 16 jenis CLA yang berbeda, masing-masing memberikan manfaat kesehatan yang unik dan sangat penting. Sumber CLA telah membuktikan kemampuannya sebagai makanan pelawan kanker dalam berbagai penelitian pada hewan. Seperti yang ditunjukkan oleh sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Cancer, CLA unik karena berasal dari sumber hewani karena sebagian besar zat antikanker alami berasal dari tumbuhan. Selain itu, "kemanjuran antikanker CLA yang didapatkan dari hewan dinyatakan pada konsentrasi yang mendekati tingkat konsumsi manusia." Pada tahun 2000, sebuah penelitian Finlandia yang diterbitkan dalam jurnal Nutrition and Cancer menunjukkan bahwa mungkin juga ada efek antikarsinogenik dari CLA bagi manusia. Dalam penelitian ini, wanita yang memiliki kadar CLA tertinggi dalam dietnya memiliki risiko lebih rendah terkena kanker payudara dibandingkan mereka yang memiliki kadar CLA terendah. Penelitian antikanker untuk CLA dan manusia diharapkan akan terus berlanjut karena sejauh ini terlihat sangat menjanjikan.


Membantu Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

Alasan utama mengapa daging sapi yang diberi makan rumput dapat bermanfaat bagi kesehatan jantung antara lain karena lebih sedikit lemak secara keseluruhan dan lemak tidak sehat, menurunkan kadar kolesterol makanan tingkat yang lebih tinggi dari asam lemak omega-3 yang menyehatkan jantung, lebih banyak vitamin antioksidan penangkal penyakit jantung, seperti vitamin E.


Dapat Menjaga Kesehatan Kadar Gula Darah

Mendapatkan cukup lemak sehat dalam diet sangat membantu untuk menjaga tingkat gula darah pada tingkat yang sehat. Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Endocrinology and Metabolism pada tahun 2016 melihat efek dari CLA lemak sehat pada sensitivitas insulin pada anak-anak obesitas. Studi acak, tersamar ganda dan terkontrol plasebo menemukan bahwa 37 persen pasien yang diobati dengan CLA menunjukkan peningkatan sensitivitas insulin. Selain itu, biopsi otot dari subjek yang diobati dengan CLA menunjukkan peningkatan regulasi molekul protein IRS2 yang memediasi efek insulin pada tubuh. Jelas, manfaat nutrisi daging sapi yang diberi makan rumput tidak hanya baik untuk orang dewasa tetapi juga pada anak-anak.


Bebas Hormon dan Antibiotik

Laporan menunjukkan bahwa sekitar 80 persen antibiotik yang dijual di Amerika Serikat digunakan untuk ternak seperti sapi. Sapi yang tidak diberi makan rumput hidup dengan diberi pakan biji-bijian dan biasanya diberi hormon untuk meningkatkan berat badan mereka secara tidak wajar untuk menghasilkan lebih banyak daging. Sedangkan sapi yang diberi makan rumput, kenaikan berat badan tidak secepat grain-fed beef karena mereka makan makanan yang lebih sehat dan rendah kalori. Memberi makan biji-bijian pada sapi ternak membuat saluran usus mereka jauh lebih asam, dan ini mendorong pertumbuhan bakteri seperti E. coli, yang sebenarnya dapat membunuh seseorang yang makan daging sapi setengah matang seperti hamburger. Untuk sapi yang diberi makan rumput, antibiotik biasanya tidak diberikan, yang sangat berbeda dari penggunaan antibiotik yang konsisten dan umum pada sapi yang diberi pakan biji-bijian.

Lebih baik untuk Lingkungan

Nutrisi daging sapi yang diberi makan rumput menghasilkan banyak manfaat bagi kesehatan juga lingkungan. Daging sapi yang diberi makan rumput tidak hanya lebih baik untuk kesehatan daripada yang diberi makan biji-bijian, tetapi juga lebih baik untuk lingkungan. Banyak orang menghindari daging sapi dan daging sepenuhnya karena masalah lingkungan. Ketika berbicara tentang daging sapi yang diberi makan rumput, ada kabar baik. Penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa produksi dan finishing daging sapi tradisional berbasis rumput benar-benar bermanfaat bagi lingkungan dengan mengurangi emisi gas rumah kaca, meningkatkan keanekaragaman hayati ekosistem padang rumput dan meningkatkan kualitas air limpasan dari padang rumput yang dikelola dengan baik. Secara keseluruhan, daging sapi yang diberi makan rumput sebenarnya telah terbukti mengurangi jejak karbon dan membantu lingkungan daripada merusaknya.