• Novi Amaliyah

Manfaat Kesehatan Biji Bunga Matahari


biji bunga matahari
Biji bunga matahari ternyata menyimpan banyak manfaat untuk kesehatan

Untuk mendapatkan kualitas hidup sehat, kita harus lebih memperhatikan asupan harian dan pilihan makanan yang dikonsumsi. Selain sayuran dan buah, biji-bijian dan kacang-kacangan adalah makanan yang dapat menambah dan memenuhi kebutuhan nutrisi harian yang dibutuhkan tubuh.


Biji bunga matahari adalah salah dari biji-bijian yang mengandung banyak kebaikan untuk tubuh. Seperti mengandung protein, lemak tak jenuh yang sehat, serat, Vitamin E, selenium, tembaga, folat, zat besi, dan sarat fitokimia. Dengan semua nutrisi dan kebaikan di dalamnya, hanya cukup dengan 100 gr setiap harinya dapat meningkatkan kualitas nutrisi makanan kita. Berikut 14 manfaat kesehatan biji bunga matahari.


Menghilangkan Kolesterol Jahat

Biji bunga matahari mengandung lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda dimana lemak ini dapat melindungi jantung. Hampir 90% lemak dalam biji bunga matahari adalah lemak tak jenuh yang baik. Lipoprotein yang terkandung dalam biji bunga matahari diperlukan untuk membawa kolesterol jahat atau lipoprotein densitas rendah dari tubuh. Fitosterol yang merupakan senyawa yang secara alami terdapat pada tumbuhan juga memiliki struktur kimia yang dapat membantu tubuh untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah.


Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

Lemak tak jenuh yang sehat dalam biji bunga matahari tidak hanya membuang kolesterol m dari tubuh tetapi juga memiliki efek signifikan pada jantung. Biji bunga matahari juga mengandung Vitamin E sebagai antioksidan yang dapat melindungi tubuh dari radikal bebas yang dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan seperti aterosklerosis dimana dapat menyebabkan penyakit jantung. Folat, sejenis vitamin B, juga terlibat dalam pembuangan homosistein, asam amino yang diduga memicu penyakit jantung, dari darah. Beberapa studi klinis dari Universitas Harvard menunjukkan relevansi antara asupan folat yang lebih tinggi dan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.


Memelihara dan Memperbaiki Jaringan Tubuh

Protein adalah salah satu nutrisi makro yang membangun setiap bagian sel hidup, setiap jaringan termasuk organ, otot, dan kulit kita. Protein yang terkandung dalam biji bunga matahari memasok asam amino yang dibutuhkan dalam proses membangun, memelihara, dan memperbaiki jaringan tubuh.


Menjaga Kesehatan Kulit

Biji bunga matahari adalah sumber Vitamin E yang sangat baik. Antioksidan Vitamin E dalam biji bunga matahari tidak hanya melindungi jantung dari penyakit tetapi juga menjaga kesehatan kulit. Studi ilmiah menunjukkan bahwa Vitamin E atau tokoferol memiliki manfaat yang sangat spesifik untuk kulit. Melindungi kulit dari polusi lingkungan, infeksi, juga membantu penyembuhan luka pada kulit dan bertindak sebagai pelembab untuk menjaga kulit dari kekeringan. Penelitian juga melaporkan manfaat lebih lanjut dari Vitamin E dalam memperlambat proses penuaan kulit atau dengan kata lain sebagai zat anti penuaan yang dapat membuat kulit terlihat lebih muda. Satu ons biji bunga matahari menyediakan 76% dari Recommended Dietary Allowance untuk vitamin E.


Mengurangi Resiko Kanker

Selenium dalam biji bunga matahari bekerja dengan vitamin E sebagai antioksidan dan melindungi sel dari kerusakan yang dapat menyebabkan kanker dan masalah kesehatan lainnya.


Membantu Kerja Fungsi Kelenjar Tiroid

Kelenjar tiroid adalah salah satu bagian tubuh yang bertanggung jawab dalam mengatur suhu tubuh, produksi protein, detak jantung, dan mengendalikan laju metabolisme tubuh. Selenium adalah mineral yang terkandung dalam biji bunga matahari mendukung fungsi kelenjar tiroid dan memenuhi kebutuhan selenium sehari-hari. Kekurangan selenium dapat menyebabkan beberapa gejala seperti penambahan berat badan, kelelahan, suhu tubuh yang tidak normal, dll. Dan bisa sulit untuk didiagnosis dengan benar tanpa tes darah atau urin.


Bantu Tubuh Membawa Oksigen

Zat besi dan tembaga adalah mineral yang terkandung dalam biji bunga matahari Tembaga membantu tubuh membawa oksigen ke sel darah merah di setiap bagian tubuh dan menghasilkan energi di dalam sel. Tembaga juga merupakan bagian penting dari beberapa enzim antioksidan dalam tubuh, zat yang melindungi tubuh dari stres oksidatif. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia, kelelahan, dan infeksi, dan ini lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami kehilangan menstruasi secara teratur. Satu ons biji bunga matahari adalah sumber zat besi yang baik, menyediakan 10% dari Nilai Harian. Sementara kekurangan Tembaga adalah kasus yang jarang terjadi tetapi mineral ini sangat penting untuk kehidupan yang kaya energi. Kita dapat menemukan sekitar 25% dari Nilai Harian untuk tembaga dalam satu ons biji bunga matahari.


Menciptakan Pembuatan Sel Baru

Folat yang terkandung dalam biji bunga matahari tidak hanya berperan dalam menurunkan risiko penyakit jantung tetapi juga berperan penting dalam pembentukan sel-sel tubuh baru dengan membantu membentuk DNA dan RNA yang mengandung “masterplan” reproduksi masing-masing sel. Inilah sebabnya mengapa mengkonsumsi folat sangat penting untuk ibu hamil dan perkembangan bayi. Folat biasanya berpasangan dengan vitamin B-12 dalam upaya membantu pembentukan hemoglobin dalam sel darah merah, yang memungkinkan mereka membawa oksigen dalam jumlah optimal. Biji bunga matahari juga mengandung vitamin jenis lain seperti asam panthotenat, vitamin B6, thiamin dan niacin. Satu porsi biji bunga matahari mengandung 20% ​​dari Nilai Harian untuk asam pantotenat, 11% untuk vitamin B6, 6% untuk thiamin dan 6% untuk niasin. Semua Vitamin B tersebut berperan penting dalam proses metabolisme tubuh.


Memperkuat Sistem Kekebalan Tubuh

Zinc adalah mineral yang sangat penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh agar tetap prima dan menangkis infeksi serta menyembuhkan luka. Zinc adalah kunci untuk sel T yang tepat, fungsi pembunuh alami dan aktivitas limfosit. Ini dapat terlibat langsung dalam proses produksi antibodi di dalam tubuh yang penting untuk melawan infeksi. Defisiensi zinc biasanya terjadi di negara berkembang. Dengan mengkonsumsi satu ons biji bunga matahari memberikan 10% dari Nilai Harian dan kebutuhan seng.


Meningkatkan Kesehatan Pencernaan

Sayuran, kacang-kacangan dan biji-bijian adalah sumber serat paling sehat, begitu juga biji bunga matahari. Tidak seperti komponen makanan lainnya, serat tidak dicerna oleh tubuh. Namun serat memainkan peran penting dalam sistem pencernaan dan mendorong pertumbuhan bakteri baik yang bertindak sebagai probiotik. Mengkonsumsi serat meningkatkan kesehatan usus dan juga menjaga berat badan normal.


Mengurangi Gejala Asma, Menenangkan Saraf dan Mencegah Migrain

Biji bunga matahari mengandung magnesium yang merupakan salah satu mineral penting bagi tubuh manusia. Asma adalah suatu kondisi di mana saluran bronkial menjadi kejang dan mengganggu pernapasan normal. Studi menunjukkan bahwa magnesium dapat melemaskan otot bronkial dan memperbaiki sesak napas dan mengi. Magnesium juga dapat menenangkan saraf dan baik untuk orang yang menderita insomnia. Migrain adalah jenis sakit kepala yang dapat menyebabkan sensasi berdenyut hebat atau berdenyut di satu area kepala. Magnesium dalam biji bunga matahari dapat membantu untuk menghilangkan migrain terutama bagi wanita yang menderita sakit kepala selama periode menstruasi.


Menjaga Kesehatan Tulang

Biji bunga matahari mengandung sejumlah kalsium yang membuat tulang kuat. Kalsium yang dikombinasikan dengan magnesium sebagian bertanggung jawab untuk menjaga struktur rangka tetap sehat dan membantu tubuh menjaga kekuatan tulang dengan mencegah tulang dari kondisi kehilangan kepadatan mineral seperti pada kasus osteoporosis. Selain itu juga membantu proses pembekuan darah serta kalsifikasi tulang.


Melindungi dari Demensia dan Alzheimer

Demensia atau yang dikenal dengan kepikunan dikategorikan sebagai penyakit otak yang menyebabkan penurunan kemampuan berpikir dan mengingat dalam jangka waktu lama dan seringkali bertahap. Sedangkan Alzheimer merupakan salah satu jenis demensia. Keduanya adalah masalah yang paling banyak diderita oleh orang tua. Seng, kolin dan vitamin E dalam biji bunga matahari dapat membantu melindungi otak dari gejala demensia dan penyakit Alzheimer. Asam pantotetik juga berperan penting dalam fungsi ini karena membantu tubuh dalam mensintesis lemak, mengatur hormon, dan menjaga kesehatan fungsi otak.


Menyeimbangkan Kadar Gula Darah dan Mencegah Diabetes

Beberapa studi klinis telah menunjukkan bahwa diet yang kaya semua jenis kacang-kacangan dan biji-bijian dapat mengurangi hiperglikemia dan membantu menyeimbangkan kadar gula darah serta menstabilkan kadar insulin. Kondisi ini akan menyebabkan kadar gula darah menjadi stabil sehingga dapat mencegah tubuh kita dari masalah Diabetes.