• Novi Amaliyah

7 Manfaat Delima Untuk Kesehatan


Delima telah terbukti memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Diantaranya mencegah dan secara alami mengobati segala sesuatu mulai dari peradangan, kolesterol tinggi hingga tekanan darah tinggi dan hiperglikemia.


Jus buah delima adalah sumber antioksidan tinggi bahkan mengalahkan anggur merah dan teh hijau. Dengan kemampuan melawan antikanker yang terbukti serta efek antioksidan dan anti-inflamasi, tidak heran jus dari buah delima menjadi salah satu yang tersehat. Dari segudang manfaat delima untuk kesehatan.


Delima atau Punica granatum termasuk dalam keluarga Lythraceae. Delima berasal dari Eropa tenggara dan Asia. Kemudian dibudidayakan di Spanyol, kemudian dibawa ke Meksiko dan California pada abad ke-16 oleh para misionaris. Selain bisa dikonsumsi langsung, delima juga dibuat jus. Satu buah delima besar biasanya menghasilkan antara seperempat dan setengah cangkir jus. Berikut 7 manfaat delima untuk kesehatan.

Membantu Melawan Kanker

Penelitian menunjukkan bahwa ekstrak buah delima mengandung polifenol dan senyawa lain yang telah ditunjukkan dalam studi ilmiah memiliki efek antiproliferatif, pro-apoptosis dan anti-inflamasi pada kanker prostat, paru-paru, payudara dan kanker lainnya. Dalam istilah yang lebih sederhana, ini berarti bahwa buah delima telah terbukti menghambat penyebaran sel kanker, mendorong kematian sel kanker dan mencegah peradangan, tiga aspek utama dan vital untuk berhasil melawan kanker dalam tubuh. Penelitian tahun 2012, menemukan bahwa ekstrak buah delima melemahkan proliferasi sel prostat manusia secara in vitro. Gabungan, semua penelitian ini menunjukkan kemampuan buah delima sebagai makanan pelawan kanker.


Menurunkan Hipertensi

Jus delima memiliki kapasitas antioksidan yang tinggi dan penelitian ilmiah telah menunjukkan jika jus delima dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi. Sebuah meta-analisis yang diterbitkan pada tahun 2016 meninjau banyak penelitian tentang jus delima dan pengaruhnya terhadap tekanan darah. Secara keseluruhan, meta-analisis ini menyimpulkan adanya manfaat yang konsisten dari konsumsi jus delima pada tekanan darah dan menganjurkan konsumsi jus buah delima sebagai salah satu menu untuk jantung yang sehat.


Meningkatkan Kesehatan Jantung

Karena jus dari buah delima sangat baik untuk tekanan darah sistolik, tidak mengherankan jika minuman lezat ini juga sangat baik untuk kesehatan jantung. Jus buah delima mengandung antioksi tinggi daripada jus buah lainnya. Penelitian yang dipublikasikan oleh Clinical Nutrition mempelajari konsumsi jus buah delima oleh pasien dengan stenosis arteri karotis, yang merupakan penyempitan salah satu dari dua arteri utama yang terletak di bagian depan leher, di mana darah dari jantung mengalir ke otak. Peserta yang mengonsumsi jus bermanfaat ini dapat menurunkan tekanan darah mereka lebih dari 12 persen dan mengalami pengurangan 30 persen pada plak aterosklerotik. Peserta yang tidak minum jus justru mengalami peningkatan plak aterosklerotik sebesar 9 persen. Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa konsumsi jus buah delima dapat

mengurangi plak di arteri karotis serta menurunkan tekanan darah dan oksidasi LDL.


Meredakan Osteoarthritis

Osteoarthritis adalah salah satu bentuk paling umum dari gangguan muskuloskeletal yang menyebabkan degenerasi sendi. Penelitian telah menunjukkan bahwa jus dari biji delima dapat memainkan peran protektif dengan mengurangi peradangan tulang rawan. Kemampuan perlindungan ini dikaitkan dengan kandungan antioksidan yang tinggi di dalam delima. Sebuah studi tahun 2016 melihat efek jus buah delima ini pada 38 pasien dengan osteoarthritis di lutut mereka. Beberapa pasien minum jus buah delima selama enam minggu, sementara pasien lain minum zat kontrol. Para peneliti mencatat bahwa konsumsi jus buah delima tidak hanya meningkatkan fungsi fisik dan kekakuan, tetapi juga meningkatkan status antioksidan sambil menurunkan enzim tulang rawan yang rusak.


Meningkatkan Memori

Penelitian telah menunjukkan bahwa jus dari buah delima dapat membantu meningkatkan daya ingat. Polifenol yang ditemukan dalam jus telah terbukti bersifat neuroprotektif. Satu studi 2013 secara acak menugaskan subjek untuk minum delapan ons jus delima atau minuman plasebo yang cocok dengan rasa selama total empat minggu. Subyek lebih tua dengan keluhan memori terkait usia. Para peneliti menemukan bahwa 28 subjek dengan keluhan memori yang minum delapan ons (satu cangkir) jus delima per hari secara signifikan meningkatkan penanda memori verbal dan visual. Para peneliti menyimpulkan bahwa jus tampaknya meningkatkan fungsi memori melalui peningkatan terkait tugas dalam aktivitas otak fungsional. Ada beberapa bukti ilmiah dari penelitian pada hewan yang menunjukkan bahwa buah delima juga dapat membantu melawan penyakit Alzheimer, menjadikan jus ini sebagai makanan otak yang bermanfaat.

Kaya Antioksidan

Jus buah delima sarat dengan antioksidan yang meningkatkan kesehatan dan melawan penyakit, dan buah delima adalah beberapa buah dengan antioksidan tinggi yang melawan radikal bebas dan stres oksidatif. Jus buah delima mengandung tanin yang disebut punicalagin serta polifenol, anthocyanin, turunan asam ellagic dan tanin terhidrolisis. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry menemukan bahwa jus delima komersial menunjukkan aktivitas antioksidan tiga kali lebih tinggi daripada anggur merah dan teh hijau. Antioksidan sebenarnya lebih tinggi dalam jus komersial yang terbuat dari buah delima utuh daripada jus dari bijinya saja. Ini kemungkinan besar karena kulit buah delima juga diproses dalam jus delima komersial, yang menambahkan antioksidan tambahan, khususnya tanin.


Dapat Melawan Peradangan

Delima dan jus delima diketahui memiliki kemampuan anti-inflamasi yang kuat. Sebuah studi in vivo 2013 yang diterbitkan dalam Pelengkap dan Pengobatan Alternatif Berbasis Bukti menunjukkan aktivitas anti-inflamasi jus yang signifikan di usus. Studi in vivo yang dilakukan pada seluruh buah, jus, kulit dan bunga delima juga mengungkapkan efek anti-ulkus pada berbagai model hewan. Studi lain yang dilakukan dengan penderita diabetes tipe II juga menunjukkan kemampuan jus delima untuk menurunkan peradangan. Para peneliti menemukan bahwa 250 mililiter jus per hari selama 12 minggu menurunkan penanda inflamasi pada subyek diabetes. Secara khusus, asupan jus menurunkan hs-CRP sebesar 32 persen dan interleukin-6 sebesar 30 persen.