• Novi Amaliyah

8 Pemanis Alami Pengganti Gula



Menambahkan gula adalah salah satu bahan paling kontroversial dalam diet modern. Gula banyak dikaitkan dengan berbagai penyakit serius, seperti obesitas, penyakit jantung, diabetes, dan kanker. Masalah yang sering terjadi adalah orang-orang terlalu banyak mengonsumsi gula terlalu banyak tanpa menyadarinya.


Bukti menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi asupan tinggi gula cenderung mengalami masalah obesitas. Gula dapat mengganggu hormon dalam tubu yang mengatur rasa lapar dan kenyang. Ini berakibat pada yang  peningkatan asupan kalori dan penambahan berat badan. Konsumsi gula yang berlebihan juga dapat merusak metabolisme tubuh, yang berakibat pada peningkatan insulin dan penyimpanan lemak.


Asupan gula tinggi juga dikaitkan dengan kesehatan mulut yang buruk dan beberapa penyakit yang paling mematikan, termasuk penyakit jantung, diabetes, dan kanker. Selain menyebabkan masalah kesehatan, gula juga membuat ketagihan. Ini menyebabkan dopamin dilepaskan di pusat reward (penghargaan) pada otak, dimana merupakan respons yang sama yang diaktifkan oleh obat-obatan yang membuat kecanduan. Seperti mengidam makanan manis dan dapat mendorong makan berlebihan, terutama pada orang yang tengah dilanda stress. Untuk kamu pecinta makanan manis, kamu bisa mengganti konsumsi pengganti gula dengan pemanis alami yang lebih sehat dengan bahan-bahan sebagai berikut.


Stevia

Stevia adalah pemanis alami yang diekstrak dari daun tanaman stevia asal Amerika Selatan yang secara ilmiah dikenal sebagai Stevia rebaudiana. Stevia 100% alami, tidak mengandung kalori, dan tidak memiliki efek kesehatan yang merugikan. Pemanis dari stevia telah terbukti menurunkan kadar gula darah dan tekanan darah.


Xylitol

Xylitol adalah alkohol gula yang mengandung 40% lebih sedikit kalori daripada gula. Memakannya dalam jumlah sedang biasanya aman, tetapi xylitol bisa sangat beracun bagi anjing.


Erythritol

Eythritol adalah alkohol gula yang rasanya hampir persis seperti gula, tetapi hanya mengandung 6% kalori. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah erythritol berkontribusi pada kenaikan berat badan pada beberapa orang.


Luo Han Guo

Luo Han Guo adalah tanaman yang banyak tumbuh di Asia Tenggara. Lu Han Guo adalah alternatif gula yang aman dan sehat, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami manfaat kesehatannya. Buah ini mengandung gula alami seperti fruktosa dan glukosa, rasa manis didapatkan dari antioksidan yang disebut mogrosides. Mogrosides memberikan jus buah biksu dengan antioksidan dan sifat anti-inflamasi.



Yacon Syrup

Sirup yacon mengandung sepertiga dari kalori gula biasa. Ini juga sangat tinggi dalam fructooligosaccharides, yang memberi makan bakteri baik di usus dan dapat membantu penurunan berat badan.


Gula Kelapa

Gula kelapa mengandung sedikit serat dan nutrisi, tetapi fruktosa tinggi dan harus dikonsumsi dalam jumlah sedang.


Madu

Madu mengandung antioksidan dan sejumlah kecil vitamin dan mineral. Madu juga menawarkan beberapa manfaat kesehatan, tetapi masih gula dan tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan.


Sirup Maple

Sirup maple mengandung beberapa mineral dan lebih dari 24 antioksidan berbeda. Sirup ini juga memiliki indeks glikemik sedikit lebih rendah daripada gula biasa, tetapi masih akan meningkatkan kadar gula darah secara signifikan. Hindari konsusmsi berlebihan.


Molase

Molase mengandung nutrisi yang mendukung kesehatan tulang dan jantung. Meskipun demikian, gula masih tinggi dan harus dikonsumi secara moderat.


Foto.Dok.Shutterstock

© 2019 yukmakan channel