• Novi Amaliyah

9 Manfaat Kesehatan Jamur Shitake


Selama ratusan tahun, jamur shiitake telah menjadi sumber makanan populer di Asia. Faktanya, jamur ini adalah salah satu jamur yang paling populer kedua dan ketiga yang paling banyak dibudidayakan di dunia. Saat ini, shiitake dapat ditemukan di sebagian besar toko kelontong karena rasanya yang mirip daging dan serbaguna, tetapi tahukah kamu kalau jamur shiitake juga mengandung vitamin B dan memiliki kekuatan untuk melawan sel kanker, penyakit kardiovaskular, dan infeksi?. Jamur shiitake juga memiliki sifat antivirus, antibakteri dan antijamur.


Shiitake juga dapat membantu mengontrol kadar gula darah dan mengurangi peradangan di dalam tubuh. Shiitake adalah bagian dari spesies Lentinula edodes dimana sebagai bagian dari jamur yang dapat dimakan dari Asia Timur. Karena manfaat kesehatannya, jamur ini telah dianggap sebagai jamur obat dalam pengobatan herbal tradisional, disebutkan dalam buku-buku yang ditulis ribuan tahun yang lalu.


Shiitake memiliki tekstur daging dengan rasa yang nikmat, menjadikannya tambahan yang sempurna untuk sup, salad, hidangan daging, dan tumisan. Jamur shiitake mengandung banyak senyawa kimia yang dapat melindungi DNA dari kerusakan oksidatif, itulah sebabnya jamur ini sangat bermanfaat. Kandungan Lentinan, misalnya dapat menyembuhkan kerusakan kromosom akibat pengobatan antikanker. Sementara itu, zat eritadenine dari jamur yang dapat dimakan membantu mengurangi kadar kolesterol dan mendukung kesehatan jantung.


Para peneliti di Universitas Shizuoka di Jepang bahkan menemukan bahwa suplementasi eritadenine secara signifikan menurunkan konsentrasi kolesterol plasma. Shiitake juga unik untuk tanaman karena mengandung kedelapan asam amino esensial, bersama dengan sejenis asam lemak esensial yang disebut asam linoleat. Asam linoleat membantu menurunkan berat badan dan membangun otot. Ini juga memiliki manfaat membangun tulang, meningkatkan pencernaan, dan mengurangi alergi dan kepekaan makanan. Berikut 9 manfaat jamur shiitake yang bisa kamu manfaatkan khasiatnya.


Melawan Obesitas

Komponen tertentu dari jamur shiitake memiliki efek hipolipidemik (pengurang lemak), seperti eritadenine dan b-glucan, serat makanan larut yang juga ditemukan di barley, rye dan oat. Penelitian telah melaporkan bahwa b-glukan dapat meningkatkan rasa kenyang, mengurangi asupan makanan, menunda penyerapan nutrisi dan mengurangi kadar lipid (lemak) plasma. Sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam Journal of Obesity meneliti efek jamur shiitake pada profil lipid plasma, disposisi lemak, efisiensi energi dan indeks lemak tubuh. Para peneliti menyimpulkan dengan menyarankan bahwa jamur shiitake dapat membantu mencegah penambahan berat badan, penumpukan lemak dan triasilgliserol plasma ketika ditambahkan ke diet tinggi lemak.


Mendukung Fungsi Kekebalan Tubuh

Jamur memiliki kemampuan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan memerangi banyak penyakit dengan cara menyediakan vitamin, mineral dan enzim penting. Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of American College of Nutrition mengevaluasi 52 pria dan wanita sehat, berusia 21-41 tahun, untuk menentukan apakah jamur shiitake dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh manusia. Studi ini melibatkan uji coba kelompok paralel empat minggu yang melibatkan peserta yang mengonsumsi lima atau 10 gram jamur setiap hari. Hasilnya menunjukkan bahwa mengonsumsi jamur meningkatkan fungsi efektor sel dan meningkatkan kekebalan usus. Ada juga pengurangan peradangan karena konsumsi jamur.


Menghancurkan Sel Kanker

Penelitian menunjukkan bahwa jamur shiitake membantu melawan sel kanker dan lentinan dalam shiitake membantu menyembuhkan kerusakan kromosom yang disebabkan oleh perawatan antikanker. Ini menunjukkan bahwa shiitake adalah makanan pelawan kanker yang potensial. Sebuah studi tahun 2006 yang diterbitkan dalam Journal of Alternative and Complementary Medicine menyelidiki peran potensial dari fraksi etil asetat dari jamur shiitake. Penelitian ini melibatkan dua garis sel karsinoma payudara manusia, satu garis sel epitel payudara nonmalignant manusia dan dua garis sel myeloma. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jamur shiitake mampu menghambat pertumbuhan sel tumor dengan nilai mikokimianya. Jamur shiitake berhasil menginduksi apoptosis, yaitu proses kematian sel terprogram.


Mendukung Kesehatan Kardiovaskular

Jamur shiitake memiliki senyawa sterol yang mengganggu produksi kolesterol di hati. Mereka juga mengandung fitonutrien kuat yang membantu menjaga sel menempel pada dinding pembuluh darah dan membentuk penumpukan plak, yang menjaga tekanan darah yang sehat dan meningkatkan sirkulasi. Sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Tohoku di Jepang menemukan bahwa jamur shiitake mencegah peningkatan tekanan darah pada tikus hipertensi. Pemberian makan shiitake mengakibatkan penurunan VLDL dan kolesterol HDL, sedangkan pemberian makan jamur maitake hanya menyebabkan penurunan kolesterol VLDL.


Mengandung Sifat Antimikroba

Sebuah studi 2011 di UCL Eastman Dental Institute di London menguji efek antimikroba shiitake pada gingivitis, penyakit yang dapat dicegah dimana melibatkan peradangan gusi karena penumpukan biofilm mikroba pada margin gingiva. Efektivitas jamur shiitake dibandingkan dengan komponen aktif dalam obat kumur gingivitis terkemuka, yang mengandung klorheksidin. Jumlah bakteri total serta jumlah delapan organisme kunci dalam komunitas mulut diselidiki setelah pengobatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak jamur shiitake menurunkan jumlah beberapa organisme patogen tanpa mempengaruhi organisme yang terkait dengan kesehatan, tidak seperti klorheksidin, yang memiliki efek terbatas pada semua organisme.


Meningkatkan Energi dan Fungsi Otak

Jamur shiitake adalah sumber vitamin B yang bagus, yang membantu mendukung fungsi adrenal dan mengubah nutrisi dari makanan menjadi energi yang dapat digunakan. Kamur shiitake telah terbukti dapat membantu menyeimbangkan hormon secara alami dan menembus kabut otak untuk mempertahankan fokus sepanjang hari, bahkan meningkatkan kinerja kognitif.

Menyediakan Vitamin D

Meskipun vitamin D paling baik diperoleh dari matahari, jamur shiitake juga dapat menyediakan vitamin esensial ini dalam jumlah yang layak. Vitamin D penting untuk kesehatan tulang serta mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes, penyakit autoimun, dan beberapa jenis kanker. Ini penting untuk penyerapan dan metabolisme kalsium dan fosfor juga. Penelitian menunjukkan bahwa mendapatkan cukup pasokan vitamin D juga membantu mengatur dan mendukung sistem kekebalan tubuh, menjaga berat badan yang sehat, menjaga fungsi otak seiring bertambahnya usia, mengurangi keparahan gejala asma, mengurangi risiko terkena rheumatoid arthritis pada wanita, dan mengurangi risiko mengembangkan multiple sclerosis. Jamur, serta salmon tangkapan liar, susu mentah, dan telur, adalah makanan kaya vitamin D terbaik.


Meningkatkan Kesehatan Kulit

Ketika selenium didapatkan bersamaan dengan vitamin A dan E, dapat membantu mengurangi keparahan jerawat dan jaringan parut yang dapat terjadi sesudahnya. Seratus gram jamur shiitake mengandung 5,7 miligram selenium, yang merupakan 8 persen dari nilai harian yang dibutuhkan. Itu berarti jamur shiitake dapat bertindak sebagai pengobatan jerawat alami. Dalam percobaan terbuka, 29 pasien diberi 0,2 miligram selenium dan 10 miligram tokoferil suksinat untuk jerawat mereka dua kali sehari selama enam sampai 12 minggu. Setelah perawatan, pasien melihat hasil positif. Seng dalam jamur shiitake juga meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan mengurangi penumpukan DHT untuk meningkatkan penyembuhan kulit.


Mendukung Kesehatan Pencernaan dan Usus

Studi menunjukkan bahwa serat yang ditemukan dalam jamur shiitake dapat mendukung kesehatan pencernaan dan usus. Jamur shiitake juga dikenal untuk menghambat peradangan di usus, yang sangat penting untuk menjaga sistem pencernaan yang sehat. Seperti yang kita ketahui, kesehatan usus juga terkait dengan kesehatan sistem kekebalan dan kesehatan mental. Sangat penting bahwa kita menjaga peradangan di saluran pencernaan untuk mencapai kesehatan yang optimal.